BERITA
  • 06 Maret 2020
  • 0 Komentar
  • 333 Kali Dilihat
Pringsewu Siaga Virus Corona Corvid-19

PRINGSEWU - Menyikapi penyebaran virus Corona (Corvid-19) yang semakin meluas, Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Cabang Kabupaten Pringsewu menggelar Sosialisasi Kesiapsiagaan Corvid-19, sekaligus membentuk Satuan Tugas Corvid-19 Kabupaten Pringsewu.

Kegiatan yang dibuka oleh Wakil Bupati Pringsewu DR.H.Fauzi, SE, M.Kom., Akt., CA, CMA di Hotel Urban Pringsewu, Kamis (5/3/20) ini diikuti 50 peserta terdiri dari para dokter yang tergabung dalam organisasi IDI Cabang Kabupaten Pringsewu serta dari jajaran Dinas Kesehatan setempat, dengan narasumber ahli paru-paru, Dr.Retno Ariza, Sp.P. FCCP.

Turut menghadiri acara tersebut, Asisten Pemerintahan dan Kesra Andi Wijaya, ST, MM, serta jajaran Dinas Kesehatan Kabupaten Pringsewu.

Menurut Ketua IDI Cabang Kabupaten Pringsewu Dr.Didik, Sp.PD., tujuan digelarnya kegiatan tersebut adalah  sebagai tindak lanjut temuan serta berbagai kejadian terkait penyebaran virus Corona (Corvid-19) yang semakin meluas, termasuk temuan kasus Corvid-19 di Kota Depok. "Kegiatan ini sangat mendesak untuk dilakukan, guna mengedukasi masyarakat terkait penyakit yang diakibatkan virus Corona. Apalagi dengan adanya wabah Corona ini, dampaknya begitu luas, bukan hanya di bidang kesehatan, tetapi juga bidang sosial, ekonomi, reliji, dan yang lainnya," ujarnya.

Dikatakan Dr.Didik, Sp.PD, pengurus besar IDI juga telah memerintahkan untuk segera membentuk Tim Satgas IDI Tingkat Cabang, termasuk IDI Cabang Pringsewu, untuk melakukan koordinasi dengan seluruh elemen dokter dan tenaga kesehatan di wilayah masing-masing, di tingkat RS baik pemerintah maupun swasta, puskesmas, klinik kesehatan dan dokter praktek mandiri, dengan dukungan lintas sektoral terkait, kemudian Dinas Kesehatan dan kepala daerah. "WHO merilis jumlah terinfeksi virus Corona ini sudah mencapai 93.000 kasus, sementara yang dinyatakan sembuh sebanyak 51.000, sedangkan 39.000 sedang dirawat. Kami berharap pemerintah daerah bisa lebih menyosialisasikan terkait Virus Corona ini, apalagi kita juga punya Rapemda Pringsewu, maupun sarana lainnya," katanya.

Dengan terbentuknya Satgas nantinya, lanjut Dr.Didik, Sp.PD, tentunya dapat memberikan edukasi dan informasi yang benar kepada masyarakat di berbagai tingkatan pelayanan kesehatan, untuk mencegah mis-informasi yang berpotensi meresahkan masyarakat dan stigma yang keliru terkait infeksi Corvid-19. "Diperlukan dukungan dan support dari Dinas Kesehatan dan Pemerintah Kabupaten Pringsewu agar Tim Satgas dapat bekerja secara maksimal," tambahnya.

Wakil Bupati Pringsewu DR.Hi.Fauzi, SE, M.Kom., Akt., CA, CMA atas nama Pemkab Pringsewu menyambut baik kegiatan ini, meskipun sifatnya mendadak, karena memang kondisinya sedemikian darurat. "Terimakasih kepada IDI dan diharapkan Satgas IDI untuk sesegera mungkin dapat dibentuk. Kalau bisa ketuanya dari Dinas Kesehatan, maksudnya, jika para dokter mendapati kasus Corvid-19, bisa segera dilaporkan ke ketua Satgas guna segera mendapatkan penanganan dan satu suara. Segera lakukan sosialisasi dengan benar, mari jariahkan ilmunya untuk dapat dimanfaatkan oleh masyarakat," ujarnya. (*/ Protokol & Komunikasi Pim. Pemkab Pringsewu / ∆nton Hapsara)